Archive for the ‘ Uncategorized ’ Category

Tahajud Dari Perspektif Kesehatan


Shalat tahajud ialah ibadah yang kita lakukan pada malam hari, biasanya tengah malam atau lewat tengah malam. Shalat tahajud juga dikenali sebagai shalatullail atau qiyamullail. Shalat ini sangat baik terutama dilakukan oleh setiap muslim seperti halnya Rasulullah saw dan para sahabat tidak meninggalkannya sepanjang hayat sebagai ibadah tambahan yang memperkuat ruhiyah setiap muslim untuk menjalani hari-harinya. Baca lebih lanjut

Iklan

KITa Call Indonesia di TV One


Saksikan Mukjizat Shalat Malam bersama KITa Call Indonesia di TV One, Rabu, 2 September 2009 jam 7 pagi WIB.

Bangun antusias!

Kita sukseskan Indonesia bertahajud 2010.

Allahu AKbar!

Semua yang Terjadi untuk Menempa Kita


Manusia ini kalo boleh diibaratkan adalah ibarat batu bata.

Batu bata bermula dari tanah liat dan lumpur yang mungkin kita menganggapnya hina. Kita menginjaknya atau bahkan menghinanya. Namun kemudian tanah dan lumpur itu diambil oleh sang pembuat batu bata untuk dijadikan batu bata.
Tanah itu dicampur dengan campuran bahan tertentu, lalu diaduk, dibentuk dan dibakar.

Seperti dikutip penulis dari http://banjarkab.go.id/ mengenai sekilas pembuatan batu bata,
“Untuk membuat batubata, ternyata seorang pengrajin tidak semerta-merta bisa bekerja dengan bahan baku sembarangan. Untuk usaha tersebut, mereka bisa mendapatkannya dengan cara membeli dari para pengumpul tanah liat.

Caranya relatif gampang. Pada pinsipnya, tanah liat dilembutkan terlebih dulu kemudian diaduk dengan air yang ukurannya sudah ditentukan. Setelah itu adonan dasar tadi dibentuk dengan alat press persegi empat. Selaki press ada dua buah batubata yang dihasilkan.

Setelah selesai, batubata disusun sedemikian. Untuk selanjutnya dipanaskan dengan cara mengganggang di atas perapian. Setelah dingin, batubata biasanya langsung diambil para pengumpul. Saat itulah para pengrajin ini mendapatkan imbalannya”

Sesungguhnya manusiapun adalah pilihan. Tidak sekadar senda gurau dilahirkan dan diutuskan ke bumi. Dilahirkan dalam keadaan suci lalu seiring berjalannya waktu, ia ditempa berbagai hal dari yang menyenangkan hingga yang menyedihkan.

Rasulullah sedari kecil bahkan sebelum lahir yakni ketika masih dalam kandungan sudah ditempa banyak kesulitan. Ditinggal ayah ketika usia 4 bulan dalam kandungan, diserahkan kepada Halimah untuk diasuh dan disusui serta dididik jauh dari materialisme agar menjadi anak yang baik. Kemudian mengalami pencucian dadanya. Usia 6 tahun, tak lama setelah kembali dari asuhan Halimah..berangkat bersama sang Ibu ke makam ayahnya..di perjalanan sang Ibu dipanggil Allah.
Muhammad kecil kemudian diasuh sang kakek yang juga ternyata karena sudah saatnya, dipanggil sang Kuasa. Diasuh sang paman hingga dewasa. Turut berdagang hingga Syam.
Beranjak dewasa, menikah dengan Khadijah, ketika memasuki kenabian..sang istri meninggal saat beliau membutuhkan seorang pendamping untuk meneruskan dakwahnya. Lalu disusul sang paman, Abu Thalib yang senantiasa membela dirinya pun wafat dalam keadaan kafir belum berislam.

Banyak sekali tempaan yang menimpa junjunan kita.

Semua kesedihan, ujian, tempaan yang Allah berikan semata karena Allah sayang kepada kita.
Bukankah tanah liat itu pun bila bisa berbicara mungkin akan mengeluh, mengapa saya diambil lalu dilembutkan, dibentuk tapi kemudian dibakar berulang kali. Tanpa ia tahu sebenarnya semua proses “menyakitkan” itu adalah untuk mengangkatnya ke derajat yang lebih baik, yang lebih bernilai.

Sering pula ketika kita sudah bisa melewati ujian hingga telah menjadi batu bata yang berdaya jual cukup tinggi, kita lupa dan kemudian menjadi sombong. Apa sebab? Begini.

Dalam perjalanan sang batu bata, ia dipergunakan menjadi bahan untuk membuat sebuah bangunan misalnya. Dengan congkaknya ia mengatakan ialah yang mendirikan bangunan itu. Memang benar, tapi tak sepenuhnya dapat diterima. Kenapa? Karena sebuah bangunan tidaklah berdiri hanya dengan batu bata.

Dalam sebuah bangunan, ada bahan bangunan lain yang satu sama lain saling mendukung. Tidak ada yang lebih penting disana. Setiap bahan menempati posisi dan fungsi masing-masing.

Boleh jadi setelah bangunan itu selesai, yang menjadi sombong adalah cat yang memperindah tampilan. Padahal tidaklah demikian. Setiap bagian adalah penting. Mungkin iya yang tampil di permukaan adalah cat, namun cat itu takkan bisa berada di permukaan bangunan tanpa adanya batu bata dan komponen lainnya.

Dalam taushiyah tersebut sa dapet dua inti. Bahwa manusia ditempa karena kasih sayang Allah yang ingin mengangkat manusia dari derajat yang biasa saja tak bernilai atau bahkan hina menjadi yang memiliki nilai. Dan bahwa dalam sebuah bangunan, yang tampil memang segelintir saja -alias cat- namun ingat, ada komponen lain di belakangnya yang saling bekerja sama untuk berdirinya bangunan tersebut. Tak ada yang terpenting, semua penting.
Maka demikian pula dalam dakwah. Tak semua orang tampil di muka umum, tak semua menjadi ustadz yang berdakwah.. sebagian menempati posisi masing-masing yang sama pentingnya untuk tegaknya al-Islam. Para pengusaha muslim, para guru di sekolah, para pedagang, semua memiliki posisi penting dalam perjuangan tegaknya al-Islam.

Wallahu a’lam.

Islam itu tinggi dan ditinggikan atas yang lain.

Permohonan Maaf Admin


Assalaamu’alaykum wr wb,
Kepada seluruh netter sahabat KITa Call Indonesia, kami dari pihak admin blog maupun milis KITa Call Indonesia memohon maaf karena manajemen pengelolaan keduanya masih belum maksimal. Harap dimaklum. Silahkan tinggalkan saran dan kritik sahabat bagi perbaikan ke depannya.
Jazaakumullaah khayr.
Wassalaamu’alaykum wr wb.

Termasuk Yang Manakah Hatimu?


Hati itu ada empat. (Pertama), hati yang bersih dan di dalamnya terdapat pelita yang menerangi. Itu adalah hati orang mukmin. (Kedua), hati yang hitam dan terbalik. Itu adalah hati orang kafir. (Ketiga), hati yang tertutup dan terikat dengan tutupnya. Itu adalah hati orang munafik. (Keempat), hati yang lebar dan di dalamnya ada iman dan nifak. Perumpamaan iman di dalamnya seperti sayuran yang dibantu oleh air yang baik. Perumpamaan nifak di dalamnya seperti luka yang dibantu oleh nanah dan darah. Manakah di antara kedua pembantu ini yang lebih mendominasi, dengannyalah kemenangan ditetapkan baginya.

(Ahmad, Thabrani, Haitsami & Hindi)

Percikan Iman

Yuuk..silaturahim yuuuk…


Assalamualaikum Wr. Wb.

Sahabat-sahabat, mengawali bulan Syawal ini ada dua agenda ta`lim yang bisa dihadiri di Kota dan Kab.Bandung , yaitu Silaturahim TC Bandung Utara dan TC Bandung Barat. Tapi dimana pun tempat tinggal sahabat, boleh datang ke dua pertemuan ini karena terbuka bebas untuk umum dan tidak dipungut biaya. Jadi, tunggu apalagi?..yuuk datang yuuk, selain dapat ilmu, kita juga bisa memperluas dan mempererat jalinan ukhuwah disana. Yuuk!!

TC BANDUNG UTARA

Silaturahim diadakan di Alifa Muslim Shopping Center, Jl. BKR (lingkar selatan) no. 63 Bandung. Hari Ahad, 12 Oktober 2008, mulai dari jam 12 – 15 wib. Pematerinya adalah Ust. Ahmad Humaedi (Ahum). Selain tausyiah, akan diselenggarakan juga acara halal bi halal, berbagi bersama anak yatim piatu dan rohis. Dan juga akan dihibur oleh kelompok Nasyid.

TC BANDUNG BARAT

Silaturahim diadakan pada hari Ahad, 12 Oktober 2008, mulai dari jam 9 pagi sampai selesai. Bertempat di Mesjid Al Manshur Cimareme Padalarang (dekat pabrik ROHTO). Yang menjadi pemateri adalah Ust. Lukmanul Hakim, dengan pokok bahasan tentang “Memaknai Silaturahim & Halal bi Halal”.

Untuk sahabat-sahabat yang ada di daerah Jakarta dan sekitarnya juga bisa hadir di Mesjid Istiqlal Jakarta jam 10 pagi hari ahad tanggal 12 Oktober 2008, di lantai utama mesjid. Agenda nya acara silaturahim / halal bi halal dan dilanjutkan ba`da Dzuhurnya mengikuti tausyiah dari Aa Gym. Untuk info lebih lanjut bisa menghubungi teh Endah, koord. TC Jakarta.

Kami tunggu kehadirannya yaa. Wass. Wr. Wb.

Tujuh Wasiat Jibril


Jabir bin `Abdullah Al-Anshari meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda:

  1. “Jibril selalu berwasiat kepadaku agar berbuat baik kepada tetangga sampai aku mengira kalau tetangga itu akan dijadikan sebagai ahli waris.
  2. Jibril selalu berwasiat kepadaku agar memperlakukan istri sebaik mungkin sampai aku mengira kalau istri itu haram diceraikan.
  3. Jibril selalu berwasiat kepadaku agar sebaik mungkin dalam memperlakukan para budak sampai aku mengira suatu waktu nanti mereka harus dimerdekakan.
  4. Jibril selalu berwasiat kepadaku agar aku melakukan siwak (gosok gigi) sampai aku mengira kalau bersiwak itu wajib.
  5. Jibril selalu berwasiat kepadaku untuk melakukan shalat berjamaah sampai aku mengira Allah tidak akan menerima shalat, kecuali dengan berjamaah.
  6. Jibril selalu berwasiat kepadaku untuk mengerjakan shalat tahajud sampai aku mengira tidak ada tidur pada waktu malam.
  7. Jibril selalu berwasiat kepadaku agar senantiasa berdzikir kepada Allah sampai aku mengira tidak ada ucapan yang bermanfaat, kecuali dzikir kepada Allah.

Sumber: Nashaihul Ibad menjadi santun & bijak; Imam Nawawi Al-Bantani; Hal. 332 – 334

Iklan